15 Karakter Pemimpin Yang Buruk Dalam Pekerjaan

15 Karakter Pemimpin Yang Buruk Dalam Pekerjaan

kata kata | karakter | pemimpin | buruk | bisnis | pekerjaan | tip hidup

Apa yang semua manajer dan CEO harus perbaiki, Reputasi yang baik (atau risiko memiliki reputasi yang buruk dan lingkungan kerja yang beracun)

Kita semua mengetahui Anda. hati kita berdebar cepat dan telapak tangan kita berkeringat ketika kita mendengar kursi Anda mencicit dan pintu berderit terbuka. Karena kita tahu hal berikutnya kita akan dengar adalah jejak. Apa yang kita tidak tahu adalah di mana mereka akan berhenti. kami hanya berharap itu bukan di meja kami.

Kamu siapa? Seorang bos yang mengerikan. Tapi Anda tidak ingin menjadi seseorang yang membuat semua orang ketakutan, tidak menghormati atau tidak percaya. Jadi bagaimana Anda mengubahnya? Langkah pertama adalah untuk menyadari hal-hal yang membuat anda dianggap begitu.

Kami meminta Young Entrepreneur Council (YEC) untuk memberitahu kami pikiran mereka tentang apa yang membuat seorang pemimpin yang buruk:

Baca Juga : Beginilah 5 Perbedaan Orang yang ditakdirkan Sukses dan Gagal

Karakter Bos Yang Buruk Dalam Pekerjaan

1. Kurangnya Keterbukaan

Staf dapat mengetahui bahwa Anda tidak benar-benar jujur dengan mereka. Jarang ada alasan untuk tidak sepenuhnya transparan dengan tim Anda, terutama pada perusahaan yang sedang berkembang. Tim Anda akan menghargai pemahaman persis di mana perusahaan berdiri. Hal ini akan membantu setiap orang datang bersama-sama sebagai sebuah tim, berfokus pada masalah yang membutuhkan pemecahan untuk kepentingan jangka panjang perusahaan. Kurangnya transparansi dapat mengakibatkan kurangnya kepercayaan.

2. Tidak Mendengarkan

Mendengarkan semua karyawan sesering mungkin sangat penting untuk membangun tim yang loyal dan setia. Setiap orang perlu untuk menjadi bagian dari proses dan gambaran yang lebih besar. Berinteraksi dan mendengarkan tim Anda adalah sesuatu yang terlalu sering dilupakan oleh para CEO, dengan keramaian dan hiruk pikuk jadwal pekerjaan dan perjalanan. seharusnya tidak begitu. tidak selamanya para CEO itu selalu benar, dengankan lah pendapat tim kerja.

3. Mengabaikan Ide Orang Lain

Aku tidak menyadari betapa beracun perilaku ini sampai hal itu menunjukkan kepada saya. Memahami ide yang baik, membantu mengembangkan dan menyediakan pujian yang kuat dan kredit di mana karena ini sangat penting.

4. Lebih Menghargai Pengalaman Dari Pada Potensi

CEO harus berhati-hati untuk tidak selalu menghargai pengalaman dari pada potensi seseorang. Beberapa karyawan terbaik kami belum berpengalaman. Apa yang mereka miliki adalah sesuatu yang tidak mungkin untuk melatih atau mengembangkan. Semangat kerja mereka untuk memberikan produk kelas dunia untuk klien kami.

5. Egois

Para pemimpin terbaik adalah orang-orang yang menerima kesalahan ketika sesuatu yang salah dan memberikan kredit kepada tim mereka bila ada sesuatu yang benar. Untuk menjadi seorang pemimpin visioner sejati, Anda perlu melepaskan ego Anda dan fokus pada orang-orang Anda karena tanpa mereka Anda bukanlah siapa-siapa.

6. Bekerja 24 jam/7 hari 

Aku bertanya sesama pengusaha tentang rencana akhir pekan nya beberapa minggu yang lalu. Jawabannya: “Saya bekerja sepanjang akhir pekan.” Saya memahami kepemilikan dan gairah yang datang dengan menjalankan bisnis, tetapi Anda harus memberi contoh untuk tim Anda, memiliki kepentingan lain dan belajar bagaimana untuk mengambil istirahat. Jika tidak semua orang akan menganggap mereka harus bekerja yang banyak dan kelelahan dari seluruh tim tidak bisa dihindari (dan budaya beracun akan mengikuti).

7. Kurangnya Empati

Pemimpin harus memahami masalah wajah tim mereka, dan kemudian mulai melakukan sesuatu untuk menghilangkan hambatan masuk sehingga tim mereka dapat melakukan pekerjaan sebaik mungkin. Dalam pengalaman saya, hambatan-hambatan ini meliputi kurangnya sumber daya, kurangnya arah dan kurangnya budaya.

8. Melupakan Tentang Pengembangan Kepemimpinan

Mendidik dan menciptakan rencana pertumbuhan bagi karyawan Anda adalah salah satu hal yang tak boleh diabaikan tetapi sering slip melalui celah-celah. Memiliki pertumbuhan dan jalur pendidikan tidak hanya meningkatkan retensi karyawan tetapi membuat untuk tim cerdas dan lapar. Jika Anda berpikir tentang hal itu secara terbalik, Anda mampu untuk tim Anda tidak belajar atau tumbuh? Bayangkan jika tim pemasaran Anda melakukan hal yang sama mereka sekarang dalam empat atau lima tahun.

9. Menjadi Terlalu Konservatif

pemimpin modern harus benar-benar ulet dalam mendapatkan hasil yang mereka inginkan. dari diri mereka sendiri, organisasi mereka, tim mereka, bahkan pelanggan mereka. Menyingkirkan gagasan terlalu konservatif. Anda kehilangan 100 persen dari tembakan Anda tidak mengambil. Jika Anda tidak mengambil risiko itu, Anda tidak akan pernah tahu apa peluang yang akan. Anda tidak akan pernah harus mengatakan “akan sudah, bisa saja, harus sudah.” Gunakan nyali Anda, dan dalam pengalaman saya dan pada akhirnya, semuanya bekerja dengan baik.

10. Mengizinkan Gosip Negatif

Penyebaran apapun gosip negatif tentang orang lain mengirimkan sinyal bahwa itu tidak aman untuk berada di sekitar orang itu. Kepercayaan segera hancur, dan orang-orang takut bahwa apa yang mereka katakan dapat dibagi di belakang punggung mereka. Pemimpin yang baik gosip atau tidak mengambil tindakan untuk memberantas itu yang merugikan lebih dari sekedar semangat perusahaan. Mereka menghambat aliran umpan balik yang jujur dan komunikasi di seluruh organisasi.

11. Buruknya Strategi Komunikasi

CEO cenderung untuk memetakan ide-ide di kepala kita tetapi tidak berbagi proses. Kemudian, ketika tim mulai membuat saran bahwa Anda telah dieliminasi melalui musyawarah internal yang bijaksana, mereka marah. Tapi tidak ada yang tahu Anda sudah melakukan itu sehingga kedua belah pihak frustrasi. Saya co-founder akan memberitahu saya ini sepanjang waktu, jadi saya mulai menulis ide dan berencana keluar untuk memastikan proses dan kesimpulan yang mudah dipahami.

12. Pemikiran Yang Tertutup

Ini penting sebagai CEO untuk berpikiran terbuka dan mendengarkan tanggapan dan ide-ide dari orang lain. Ditutup berpikiran dan tidak mau mengubah perspektif Anda akan menyebabkan masalah dengan baik karyawan Anda dan keberhasilan bisnis Anda.

13. Suka Menyalahkan

Mengambil tanggung jawab untuk setiap kegagalan tim Anda. Pada akhir hari, Anda akhirnya menahan semua tanggung jawab, jadi biarkan tim Anda tahu Anda memahami bahwa hal-hal tidak berhasil dengan cara mereka harus memiliki. Kemudian mengusulkan solusi bukan menugaskan menyalahkan.

14. Tidak Konsisten

Saya sering disalahkan karena terdengar seperti kaset rusak tetapi merupakan catatan bahwa staf saya, klien dan vendor tahu dan dapat mengandalkan. Terlalu sering saya melihat CEO yang tidak konsisten dan berubah pikiran, yang menyebabkan kebingungan dan sinyal campuran antara semua orang di sekitar mereka. Menempel senjata Anda dan menerima nasib (bahkan jika itu buruk!) Akan menyebabkan kesempatan untuk terus belajar sambil membangun kepercayaan pada orang lain.

15. Terlalu Lambat untuk Beradaptasi

sukses yang tumbuh pesat. CEO yang gagal untuk menjaga risiko menjadi mengerti, close-minded dan sombong. Kurangnya pengetahuan menyebabkan kebingungan dan ketakutan dan dapat menyebabkan karyawan untuk cepat kehilangan kepercayaan pada pemimpin mereka.
Young Entrepreneur Council (YEC) adalah undangan-satunya organisasi yang terdiri dari paling menjanjikan pengusaha muda di dunia. Dalam kemitraan dengan Citi, YEC baru saja meluncurkan StartupCollective, program mentoring gratis virtual yang membantu jutaan pengusaha memulai dan mengembangkan bisnis.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *